Jual Beli Data Pribadi

Penawaran produk perbankan yang masuk ke ponsel pengguna barangkali sudah dianggap wajar karena sering terjadi. Namun, saatnya kini untuk mempertanyakan mengapa hal itu bisa terjadi. Faktanya, banyak data pribadi diperjualbelikan di kalangan pekerja perbankan dan juga di pasar dan situs daring.

Kompas menemukan adanya jual beli data pribadi di kalangan pekerja perbankan. Data di dalamnya cukup lengkap, seperti nama lengkap, nomor ponsel, alamat rumah, alamat kantor, dan nama ibu kandung. Bahkan, ada yang dilengkapi dengan informasi batas kredit, pendapatan per bulan, hingga kemampuan finansial pemilik data.

Data pribadi yang diperjualbelikan di kalangan tenaga pemasaran harganya berkisar Rp 300 hingga Rp 20.000 bahkan Rp 50.000 per data. Harga itu jauh lebih mahal dibandingkan dengan data pribadi yang diperjualbelikan di pasar dan situs daring, yakni Rp 0,1 hingga Rp 16 per data.

DOKUMENTASI KOMPAS
Masuknya berbagai pesan singkat atau SMS yang berisi penawaran kredit ke kotak pesan nomor ponsel, merupakan salah satu indikasi data pribadi pemilik nomor ponsel telah diperjualbelikan. Jual beli data pribadi ditemukan di kalangan tenaga pemasaran hingga di pasar daring.

Hasil penelusuran Kompas di kalangan pekerja perbankan di Jakarta, diperoleh 1.101 data pribadi seharga Rp 350.000 atau Rp 317 per data. Data ini diperoleh dari RF, tenaga pemasaran kartu kredit salah satu bank swasta. Data tersebut berisi data nasabah perbankan yang diklaim RF sebagai nasabah kartu kredit bank swasta.

Setelah dikonfirmasi, pemilik data mengakui kebenaran informasi identitas dalam data tersebut. Hanya saja, mereka mengklarifikasi bahwa kartu kredit yang digunakan bukanlah dari bank swasta seperti yang diklaim RF, melainkan  dari salah satu bank badan usaha milik negara.

Menurut JS, koordinator pemasaran kartu kredit salah satu bank di Jakarta Pusat, sudah lumrah di kalangan tenaga pemasaran kartu kredit untuk membeli data pribadi dari karyawan bank. Data pribadi yang kualitasnya bagus bisa dihargai Rp 1 juta untuk 50 data atau Rp 20.000 per data.

DOKUMENTASI KOMPAS
Seorang tenaga pemasaran kartu kredit melayani warga yang mengajukan permintaan data pribadi, di Jakarta, awal April 2019 lalu. Data pribadi dari tenaga pemasaran kartu kredit bisa diperoleh seharga Rp 350.000 untuk 1.101 data pribadi.

Kriteria data pribadi berkualitas bagus, menurut JS, adalah data yang dilengkapi informasi gaji dan informasi keuangannya dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Data itu diperoleh JS bukan dalam bentuk kertas kerja di komputer layaknya data yang sudah dimasukkan ke sistem data bank, melainkan masih dalam bentuk lembaran kertas formulir pendaftaran kartu kredit ajuan calon nasabah.

START: PAYWALL
Beli Kompas.id, Main ke Toko Buku Kemudian!
https://interaktif.kompas.id/wp-content/uploads/sites/316/2019/09/Banner-Bebas-Akses-392x221pixel-Kompasid-x-Gramedia-CETAR-Agustus-2019.jpg
END: PAYWALL

Kerabat Kerja

Penulis: NIA, ADY, MDN | Fotografer: Kurnia Yunita Rahayu, Riza Fathoni | Litbang: Yoesep Budianto, Rangga Eka Sakti, M Puteri Rosalina | Infografik: Ningsiawati | Pengolah foto: Toto Sihono | Penyelaras bahasa: Priskilia Bintang C Sitompul | Produser: Sri Rejeki | Desainer & Pengembang: Ria Chandra, Rino Dwi Cahyo, Frans Yakobus Suryapradipta, Yosef Yudha Wijaya

Menikmati Tutur Visual?

Baca Juga Tutur Visual Lainnya Yang Mungkin Anda Sukai